Twitter Bakal Tandai Cuitan Menyesatkan Terkait Covid-19

Twitter Bakal Tandai Cuitan Menyesatkan Terkait Covid-19Twitter akan memberikan tanda atau label terhadap cuitan yang mengandung unsur hoaks terkait virus corona. Ilustrasi Twitter. (CNN Indonesia/Bisma Septalisma)

WARTABARU.COM – Layanan media sosial popular, Twitter memutuskan akan memberikan tanda atau label terhadap cuitan yang mengandung unsur hoaks atau misinformasi terkait virus corona SARS-Cov-2 (Covid-19).

Pelabelan cuitan tidak pandang bulu, perusahaan yang digawangi Jack Dorsey ini juga tidak akan segan-segan menandai cuitan Presiden Amerika Serikat Donald Trump jika terbukti menyebarkan hoaks.

“Awal tahun ini, kami memperkenalkan fitur label untuk cuitan yang mengandung unsur manipulatif. Label juga akan disematkan terhadap informasi Covid-19 yang berpotensi membahayakan dan menyesatkan. Selain itu, label akan disematkan kepada siapa saja termasuk para pemimpin dunia,” kata Tim Product Twitter lewat laman resmi.

“Label-label ini akan terhubung ke sumber terpercaya yang berisi informasi tambahan terkait klaim yang dibuat,” lanjutnya di blog Twitter.

Lebih lanjut Twitter mengatakan pihaknya telah mengerahkan tim yang secara proaktif memantau konten terkait Covid-19 lewat sistem internal perusahaan. Sistem ini diklaim dapat mendeteksi konten dengan visibilitas tingkat tinggi.

Selain itu, perusahaan juga bekerja sama dengan pihak ketiga untuk mengidentifikasi tiap cuitan yang beredar di platform mereka.

Sebelum pandemi virus corona baru terjadi, Twitter sempat menandai cuitan yang berisi video mantan Wakil Presiden AS Joe Biden yang telah diedit lalu di-retweet oleh Trump, seperti dikutip CNN.

Terkait Donald Trump, presiden AS ke-45 ini sempat menjadi buah bibir karena dianggap mengeluarkan pernyataan keliru soal disinfektan. Sebab, ia mengatakan dengan menyuntikkan disinfektan kepada tubuh manusia, bisa melawan virus corona (Covid-19).

Kala itu, Trump menyatakan disinfektan bisa melawan virus hanya dalam waktu satu menit.

“Apakah ada yang bisa kita lakukan untuk seperti itu, dengan menyuntikkan (disinfektan) ke dalam atau membersihkannya?” kata Trump saat konferensi pers dengan para ilmuwan pemerintah di Gedung Putih pada 23 April lalu.

Saat reaksi mulai memanas, Trump buru-buru menyatakan bahwa pernyataannya itu hanya sarkasme belaka.

“Saya mengajukan pertanyaan sarkasme kepada wartawan seperti Anda (wartawan), hanya untuk melihat apa yang akan terjadi,” ujarnya.

(din/DAL)