Malaysia lacak 5.000 orang yang diduga terkena virus corona

Malaysia lacak 5.000 orang yang diduga terkena virus coronaSatgas Pamtas Yonif R-641/Bru saat memberikan sosialisasi pencehagan penyebaran virus Corona atau Covid-19 kepada masyarakat di perbatasan RI-Malaysia di Kecamatan Jagoi Babang. (istimewa)

WARTABARU.COM – Pihak berwenang Malaysia sedang melacak sekitar 5.000 warga di seluruh negeri, yang diyakini punya kemungkinan tertular virus corona di sebuah acara masjid di pinggiran Kuala Lumpur, kata kementerian kesehatan, Rabu.

Pelacakan kontak itu diluncurkan setelah negara tetangga Malaysia, Brunei, melaporkan kasus pertama infeksi virus corona pada Selasa (10/2).

Kasus di Brunei itu menimpa seorang pria berusia 53 tahun, yang sebelumnya menghadiri acara di masjid tersebut antara 27 Februari dan 1 Maret, kata kementerian dalam pernyataan.

"Berdasarkan informasi awal, acara keagamaan itu dihadiri oleh sekitar 10.000 orang dari beberapa negara, termasuk Malaysia," kata Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Malaysia Noor Hisham Abdullah.

"Kementerian Kesehatan meminta semua orang yang hadir pada acara itu bekerja sama dengan para petugas kesehatan untuk memastikan bahwa COVID-19 tidak terus menyebar di kalangan masyarakat mereka."

Pada Rabu, Malaysia melaporkan 20 kasus baru infeksi virus corona sehingga jumlah keseluruhan mencapai 149.

Kabinet baru di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin, yang pada Rabu menggelar sidang pertama, menerapkan larangan masuk bagi semua warga dari Iran, Italia dan Korea Selatan terkait wabah corona di ketiga negara itu.

Warga Malaysia yang kembali dari Iran, Italia dan Korea Selatan akan dikarantina selama 14 hari, kata Menteri Kesehatan Adham Baba.

Sumber: Reuters

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top