Trump kecam DPR AS

Trump kecam DPR ASPresiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara kepada para pendukungnya dalam kampanye yang berlangsung di Battle Creek, Michigan, AS, Rabu (13/12/2019). ANTARA/REUTERS/Leah Millis/tm.

WARTABARU.COM – Presiden Donald Trump mengecam hasil putusan sidang pemakzulan yang digelar Dewan Perwakilan Rakyat AS pada Rabu malam (18/12), tetapi dia yakin anggota Partai Republik di Senat akan menyelamatkan dirinya agar tidak dipecat sebagai presiden AS.

"Pemakzulan sepihak yang tidak berdasarkan hukum ini merupakan upaya bunuh diri Partai Demokrat," kata Trump saat berbicara depan pendukungnya saat kampanye pemilihan presiden di Michigan pada Rabu malam (18/12).

Hasil pemungutan suara di DPR pun menempatkan Trump sebagai satu dari empat presiden AS yang pernah menghadapi upaya pemakzulan. Namun, hanya Richard Nixon (menjabat dari 20 Januari 1969–9 Agustus 1974) yang mengundurkan diri terlebih dahulu sebelum DPR AS mengadakan pemungutan suara untuk pemakzulan dirinya.

Walaupun demikian, politisi senior Partai Republik sekaligus anggota Senat Mitch McConnell memastikan Senat tidak akan mencopot Trump dari jabatannya sebagai presiden pada sidang pemakzulan Januari 2020. Jaminan McConnell cukup membuat Trump tenang, meskipun ia sering memprotes anggapan banyak pihak yang menghubungkan kata pemakzulan dengan dirinya.

Lewat kampanyenya di Michigan menuju pemilihan presiden November 2020, Trump menyampaikan rasa bangga terhadap anggota Partai Republik yang solid untuk tidak terpengaruh ajakan Partai Demokrat memakzulkan Trump. Bahkan, tiga anggota Partai Demokrat juga tidak sepakat memakzulkan presiden AS itu.

Ia mengatakan Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan anggota Partai Demokrat lainnya telah melakukan "tindakan memalukan" sehingga jutaan orang pada pemilihan umum tahun depan akan merampas kendali Partai Demokrat di parlemen serta "meminta Pelosi untuk mundur dari jabatannya".

"Mereka adalah orang-orang yang harusnya dimakzulkan," kata Trump merujuk pada anggota Partai Demokrat di DPR.

Michigan merupakan arena kampanye yang kondusif bagi Trump untuk menyampaikan pendapat dan pidato retoriknya di depan publik. Pasalnya, Michigan merupakan negara bagian AS yang membantu Trump memenangkan pilpres pada 2016. Kampanye Trump di Michigan, yang dijadwalkan sejak beberapa pekan lalu, dilangsungkan pada hari yang sama DPR AS mengadakan sidang pemungutan suara untuk pemakzulan dirinya.

Saat kampanye berlangsung, para pengikut Trump tidak memperlihatkan tanda-tanda mengendurkan dukungan. Mereka bahkan berseru: "empat tahun lagi!" ke arah Presiden Trump.

Trump menunggu DPR AS memulai pemungutan suara sebelum naik ke atas panggung untuk menyambut ribuan pendukungnya. Pada tayangan langsung beberapa televisi AS, cuplikan kampanye Trump di Michigan dibuat berdampingan dengan sesi pemungutan suara di Washington.

Kasus pemakzulan Trump saat ini pun berlanjut ke sidang Senat. Di sana, McConnell telah berjanji akan membatalkan upaya pemakzulan Trump. McConnell, sekutu Trump, berencana mengadakan sidang pada awal Januari.

Ia memastikan kepada Gedung Putih bahwa 67 dari 100 anggota Senat tidak akan mencopot Trump dari jabatannya. Jumlah 67 suara merupakan batas minimal yang diperlukan oleh Senat untuk memakzulkan Trump.

Pengunjuk rasa membawa poster menuntut pemakzulan dan pengunduran Presiden Amerika Serikat Donald Trump selama demonstrasi di luar gedung federal di Seattle, Washington, Amerika Serikat, Selasa (17/12/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Lindsey Wasson/wsj/cfo

Tidak lama setelah pemungutan suara di DPR AS berakhir, Juru Bicara Gedung Putih Stephanie Grisham mengeluarkan pernyataan yang menunjukkan Trump akan "sepenuhnya dibebaskan".

Menurut sejumlah ajudan dan penasihatnya, Trump tidak senang atas upaya pemakzulan yang ditujukan terhadap dirinya tapi ia merasa bahwa upaya itu akan memberikan keuntungan politik saat ia merayakan kesepakatan dagang dengan China, Meksiko dan Kanada, yang akan meningkatkan perekonomian AS.

"Dia tidak senang dengan upaya pemakzulan itu, tetapi ia tidak terlihat murung sedikit pun," kata seorang ajudan dekat yang belum lama ini berbincang dengan Trump.

Di tengah upaya Partai Demokrat mencopot jabatannya sebagai presiden, Trump cukup terobati dengan hasil survei yang menunjukkan tingginya angka apresiasi publik terhadap kinerja pemerintah dan tingkat popularitas pemakzulan yang menurun. Tidak hanya itu, donasi untuk kampanye pencalonan Trump sebagai presiden pada pilpres 2020 juga meningkat pesat, kata seorang sumber.

Lebih dari 600 ribu warga yang baru pertama kali menjadi pendonor telah menyumbangkan dana untuk Komite Nasional Partai Republik (RNC) dan kampanye Trump selama enam pekan terakhir, kata RNC.

Sumber: Reuters

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top