Korsel Tambah Investasi Rp700 Miliar, Dukung Otomotif 4.0

Korsel Tambah Investasi Rp700 Miliar, Dukung Otomotif 4.0Ilustrasi pabrik perakitan mobil. (Dok Wuling Motors)

WARTABARU.COM – Memorandum of Understanding (MoU) pada 10 September 2018 antara Kementerian Perindustrian (Kemenperin) dengan Dewan Riset Nasional (National Research Council/NRC) Korea Selatan kini masuk ke tahap selanjutnya, yaitu komitmen investasi sebesar US$50 juta pada 2020.

Investasi dari NRC itu muncul dalam acara The 1st Sub Joint Committee Meeting yang digelar di Bali pada pekan lalu. Acara ini membicarakan tentang kerja sama yang bisa dilakukan kedua pihak setelah penandatanganan MoU.

“Misalnya, kerja sama tentang joint research, policy support to specific entities, pertukaran staf atau tenaga ahli, memperluas networking di kalangan expert dan profesional, serta capacity building untuk pemerintah dan dunia usaha,” kata Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (Ilmate) Kemenperin, Harjanto, melalui keterangan resmi, Jumat (13/12).

Investasi US$50 juta ditujukan untuk meningkatkan kemampuan lima sektor industri manufaktur di dalam negeri yang masuk dalam peta jalan Making Indonesia 4.0, yaitu makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, kimia, elektronik, dan otomotif.

Selain dari NRC, komitmen investasi untuk industri otomotif dalam negeri juga sudah disampaikan produsen asal Korea Selatan, Hyundai Motor Company. Pada November, Hyundai menyatakan bakal menyalurkan investasi sebesar Rp21,8 triliun untuk periode 2019-2030.

Investasi dari Hyundai itu bakal digunakan buat mendirikan pabrik perakitan mobil dan komponen, pengembangan produksi massal, produksi mobil listrik, serta pusat riset dan penelitian.

Setelah The 1st Sub Joint Committee Meeting, Kemenperin dan NRC akan melaksanakan agenda lanjutan, yakni Capacity Building Program dan The 2nd Sub-Joint Committee pada Februari 2020. Acara pada tahun depan itu ditujukan untuk menarik minat publik terhadap kerja sama kedua pihak buat pengembangan industri 4.0.

Sekjen NRC Hong Keun Gil mengatakan Indonesia punya potensi pengembangan sebab memiliki jumlah penduduk 260 juta jiwa.

“Kami mencoba membangunnya bersama. Kami ingin mendorong revolusi industri 4.0 ini dengan transformasi yang besar, dengan perubahan yang tak pernah kita hadapi sebelumnya. Terkait industri, kita akan lakukan kerja sama,” kata Gil.

Demikian berita ini dikutip dari CNNINDONESIA.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top