Polres Blitar berhasil evakuasi badan bus yang terjun ke sungai

Polres Blitar berhasil evakuasi badan bus yang terjun ke sungaiPetugas mengoperasikan mesin derek untuk mengangkat badan bus dari dasar sungai di Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar, Jawa Timur, Sabtu (7/12/2019) malam. Akibat kecelakaan itu, lima orang meninggal dunia. (Antara Jatim/ HO)

WARTABARU.COM – Petugas dari Kepolisian Resor Blitar, Jawa Timur dibantu Dinas Perhubungan Kabupaten Blitar berhasil mengevakuasi badan bus yang terjun ke sungai, setelah terjadi kecelakaan lalu lintas di Kecamatan Kesamben, Blitar.

"Alhamdulillah sudah. Saat ini, kami sedang upayakan untuk mengatur arus lalu lintas, kami pastikan dulu lancar setelah tertahan," kata Kepala Unit Laka Lantas Polres Blitar Ipda Didik Sugianto, di Blitar, Sabtu malam.

Pihaknya mengakui terdapat beberapa kendala dalam evakuasi, sehingga hampir seharian diperlukan waktu untuk mengangkut kendaraan yang terjun ke dasar sungai sedalam 10 meter tersebut. Bus akhirnya bisa dievakuasi sekitar pukul 19.00 WIB.

"Karena lokasi sempit dan bus besar. Masyarakat juga ingin menonton, sehingga berkerumun. Tapi, alhamdulillah untuk jalur kami sudah buka dua-duanya begitu kami sudah evakuasi," kata dia lagi.

Untuk sementara waktu, badan bus tersebut masih ditempatkan di sekitar lokasi kecelakaan. Polisi juga dalam waktu dekat akan melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP), sehingga bisa diketahui dengan pasti penyebab kecelakaan tersebut.

"Olah TKP belum, kami sementara fokus ke pelayanan masyarakat. Karena anggota juga dari pagi, jadi sementara kami analisa dan evaluasi dulu," kata dia.

Sebuah bus pariwisata yang mengangkut rombongan guru TK asal Kabupaten Tulungagung mengalami kecelakaan di Jalan Raya Kecamatan Kesamben, Kabupaten Blitar mengakibatkan lima orang meninggal dunia dan puluhan lainnya mengalami luka-luka.

Bus Fabian Anugrah Trans dengan nomor polisi AG 7555 UR itu, melaju dari arah barat ke timur. Awalnya bus menghindari truk tronton yang mogok, namun akhirnya terlibat kecelakaan dengan sepeda motor, hingga terperosok ke dalam sungai.

Kapolres Blitar AKBP Budi Hermanto sebelumnya mengatakan ada lima orang meninggal dunia, yakni empat orang warga Kabupaten Tulungagung serta seorang warga Kabupaten Blitar. Warga Blitar itu merupakan pengendara sepeda motor yang tertabrak bus.

Sopirnya masih dirawat intensif. Ia mengalami luka yang cukup serius dan masih mendapatkan perawatan tim medis di RSUD Ngudi Waluyo, Kabupaten Blitar.

Polisi mendata ada 56 orang yang ikut dalam rombongan. Mereka dirawat di beberapa rumah sakit, salah satunya RSUD Ngudi Waluyo, Kabupaten Blitar. Untuk korban meninggal, sudah diambil keluarganya dan dimakamkan pihak keluarga.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top