Produksi ubi kayu di Lebak capai 45.230 ton

Produksi ubi kayu di Lebak capai 45.230 tonProduksi ubi kayu atau singkong di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, ditampilkan pada Pameran Pekan Raya Lebak guna memotivasi masyarakat mengembangkan pertanian ubi kayu karena permintaan pasar cenderung meningkat

WARTABARU.COM – Produksi ubi kayu atau singkong di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, selama Januari-Oktober 2019 menembus 45.230 ton dari luas tanam 2.539 hektare.

"Kami mendorong petani terus meningkatkan produksi karena menyumbangkan pendapatan ekonomi masyarakat," kata Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Lebak Dede Supriatna di Lebak, Jumat.

Produksi ubi kayu tahun 2019 menurun dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang mencapai 65.240 ton. Menurunya produksi singkong itu akibat kemarau panjang hingga menyebabkan terjadi kekeringan.

Selama ini, petani Kabupaten Lebak mengembangkan budi daya tanaman ubi kayu masih dijadikan usaha sampingan. Mereka mengembangkan pertanian singkong hanya dijadikan untuk diproduksi makanan camilan dan makanan olahan, seperti getuk lindri, bolu singkong, keripik, opak dan tapai.

Pemerintah daerah mendorong petani agar terus memperluas pertanian singkong karena permintaan pasar cenderung meningkat.

Bahkan, pasar Tangerang dan DKI Jakarta siap menampung ribuan ton singkong per bulan.

Saat ini, harga ubi kayu berkisar antara Rp3000 sampai Rp4000/kilogram.

"Kami optimistis produksi ubi kayu dapat mendongkrak ekonomi petani," kata Dede.

Potensi pengembangan tanaman singkong di Kabupaten Lebak, tambahnya, cukup luas dan banyak lahan Perum Perhutani juga Perusahaan Besar Swasta (PBS) dapat ditanami sistem tumpangsari dengan tanaman lain.

Potensi pengembangan singkong tersebut dipastikan dapat meningkatkan pendapatan ekonomi petani hingga rata-rata Rp20 juta per bulan.

Produksi ubi kayu bisa dipanen selama delapan sampai 10 bulan dengan jenis singkong mentega, perelek dan roti, lanjutnya, sebab, jenis singkong itu banyak permintaan masyarakat karena bisa diolah menjadi makanan alternatif dan camilan.

"Kita berharap ke depan Lebak sebagai penghasil produksi singkong terbesar di Banten,karena didukung lahan darat cukup luas itu," katanya.

Sementara itu, seorang pedagang ubi kayu di Rangkasbitung, Kabupaten Lebak, Suhari (55) mengatakan, pihaknya memasarkan ubi kayu itu berjualan keliling di Rangkasbitung dengan harga Rp5.000 per ikat.

Permintaan ubi kayu cukup tinggi,terlebih musim kemarau untuk dijadikan makanan olahan oleh pelaku usaha kerajinan aneka makanan.

"Kami menjual singkong itu karena banyak langganan dan bisa menghabiskan sekitar 300 kilogram/hari," katanya.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top