Pelaku Industri Ungkap Peran Influencer Untuk Gaet Pengguna

Pelaku Industri Ungkap Peran Influencer Untuk Gaet PenggunaIlustrasi. (Istockphoto/ijeab)

WARTABARU.COM – Pada era digital ini, influencer dijadikan ujung tombak startup untuk merebut hati konsumen. Startup di bidang point of sales (POS) Moka membeberkan peran penting influencer untuk mendapatkan pengguna.

Head of Content Marketing Moka Hilman Desfakhrian menjelaskan influencer lokal bisa dimanfaatkan untuk menarik perhatian pengguna di tiap-tiap wilayah influencer tersebut berdomisili.

Bagi Hilman, setiap wilayah di Indonesia memiliki keunikan masing-masing. Oleh karena itu, Moka menyentuh (tap in) pasar dengan menggunakan mikro dan nano influencer masing-masing wilayah. Tentunya setiap influencer memiliki fokus konten yang berbeda-beda menyesuaikan wilayah.

“Kami Business to Business (B2B) jadi kita berurusan dengan Usaha Kecil Menengah (UKM) , dan masing-masing wilayah punya keunikan sendiri. Misalnya di Yogyakarta ada banyak makanan tradisional, di Bandung banyak modern kafe, dan kopi,” kata Hilman saat perhelatan Tech In Asia Conference 2019 di Jakarta, Selasa (8/10).

Nano influencer adalah influencer yang memiliki yang follower di bawah 20 ribu. Kemudian ada yang disebut micro influencer untuk influencer dengan follower 20 ribu sampai 100 ribu. Hilman juga mengungkapkan Moka memanfaatkan merchant rekanan dengan nama besar seperti Eatlah hingga Kopi Kulo sebagai influencer.

Hilman mengatakan Moka memiliki strategi yang berbeda dibandingkan dengan startup dengan model bisnis Business to Consumer (B2C). Bagi Hilman, B2C butuh untuk menarik jumlah konsumen sebanyak banyaknya.

Di sisi lain, Moka menganut model bisnis B2B sehingga Moka tak perlu terlalu jorjoran mengeluarkan uang untuk menyewa influencer kelas premium atau makro.

Jika sudah memiliki di atas 100 ribu follower, maka influencer masuk kategori macro influencer. Kalau sudah di atas satu atau dua juta follower, influencer disebut premium influencer.”Karena kita B2B kita tidak incar reach sebanyak-banyak, tapi lebih ke arah engagement. Kita ingin menjalin semacam hubungan emosional antara kita sebagai brand dan user,” katanya.

Moka merupakan startup berbasis teknologi yang bergerak di bidang point of sales. Aplikasi Moka Pos melalui iOS dan Android digunakan untuk kasir, baik merchant online maupun offline. Oleh karena itu, aplikasi bisa membantu pemilik bisnis dalam mengakses data, seperti laporan penjualan, persediaan, dan komplain dari customer secara langsung.

Saat ini Hilman mengatakan Moka telah memiliki 25 ribu merchant rekanan di seluruh wilayah Indonesia.

“Sekarang kami ada 25 ribu merchant. Seluruh Indonesia dari Sabang sampai Merauke. Tapi kami pasti target besar untuk tingkatkan jumlah merchant terus terusan,” ujarnya.

Demikian berita ini dikutip dari CNNINDONESIA.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top