Persib dan Persebaya terpaksa menunda pertandingan karena aksi demo

Persib dan Persebaya terpaksa menunda pertandingan karena aksi demoDokumentasi – Para pemain Persib Bandung melakukan selebrasi setelah peluit babak terakhir melawan Persipura, Senin (23/9/2019). ANTARA FOTO/Umarul Faruq/foc.

WARTABARU.COM – Unjuk rasa di Bandung dan Surabaya memaksa

Persib Bandung dan Persebaya Surabaya harus menunda pertemuan mereka dengan lawan-lawannya pada lanjutan Shopee Liga 1.

Persib harus menunda laga melawan Arema FC karena Polda Jawa Barat tidak mengeluarkan izin untuk pertandingan itu. Tadinya, kedua tim akan bertanding di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Sabtu 28 September.

Sementara, Persebaya yang sedianya menghadapi Borneo FC di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Rabu 2 Oktober, juga tidak mendapat izin dari polisi untuk menggelar pertandingan itu.

"Polrestabes Surabaya tidak dapat menerbitkan rekomendasi ijin keramaian umum dengan pertimbangan waktu pertandingan bersamaan dengan aksi unjuk rasa dari elemen buruh secara nasional," tulis Polrestabes Surabaya dalam surat rekomendasi seperti dikutip situs resmi Persebaya, Minggu.

Baik Persib maupun Persebaya saat ini tengah menunggu keputusan resmi jadwal laga tunda dari PT LIB selaku operator liga.

"Kami sudah laporkan dan kirimkan surat ke PT Liga Indonesia Baru (LIB) terkait hal itu," ujar sekretaris tim Persebaya Ram Surahman.

Akibat laga tunda itu, Persebaya akan langsung menghadapi Persib pada Sabtu 19 Oktober, sebaliknya Maung Bandung akan menjalani laga tandang menghadapi Madura United pada Sabtu 5 Oktober mendatang.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top