Kegiatan “larung saji” akan dijadikan sebagai ikon wisata bahari Pemkab Sidoarjo

Kegiatan Kegiatan larung saji yang ada di Kabupaten Sidoarjo Jawa Timur (Ist)

WARTABARU.COM – Kegiatan "larung saji" saat tahun baru Islam, di kawasan Tlocor Sidoarjo akan dijadikan sebagai tradisi, dan juga ikon wisata bahari oleh Pemerintah Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur.

Bupati Sidoarjo Saiful Ilah, Sabtu menjelaskan, kegiatan larung saji dengan mengarak tumpeng dan hasil bumi ini akan digelar setiap tahun.

"Menurutnya tradisi sedekah bumi adalah bentuk rasa syukur dan ucapan terima kasih kepada Allah SWT, karena telah diberikan kenikmatan yang melimpah dan dihindarkan dari segala mara bahaya," katanya di Sidoarjo.

Ia mengatakan, dengan adanya kegiatan ini semakin tambah rasa syukur, semakin tambah nikmat yang akan diberikan, baik yang usaha di pertanian, perdagangan atau usaha yang lain.

"Selain itu, semoga diberikan segala kemudahan- kemudahan oleh Allah SWT dan terpenting kita selalu diberi kesehatan dan keselamatan olehNya," katanya.

Menurut H Kasum, selaku ketua pelaksana mengatakan, kegiatan larung saji pada Tahun Baru Islam 1 Muharam 1440 H, sedekah laut dilakukan warga yang kebanyakan merupakan petani tambak.

"Tradisi ini yang sudah dilakukan turun temurun. Sedekah laut sengaja dilakukan sebagai bentuk rasa syukur warga atas panen ikan yang melimpah," kata Kasum.

Menurutnya, sedekah laut yang berisikan tumpeng, lauk pauk serta minyak wangi memilik makna agar manusia menjalani hidup dengan cara bijaksana.

"Seperti menyimpan kesalahan orang lain, mementingkan kepentingan umum di atas kepentingan pribadinya," katanya.

Kepala Dusun Tlocor, Desa Kedungapandan, Baidowi menjelaskan, kegiatan larung saji atau sedekah bumi ini sudah berjalan ketujuh kalinya.

"Alhamdulillah larung saji ini, cukup meriah dan semarak dari pada tahun-tahun sebelumnya. Kami sengaja pusatkan larung saji di dermaga wisata bahari, menurut sesepuh adalah tempat danyangnya," katanya.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top