Jumlah tentara AS yang bunuh diri melonjak

Jumlah tentara AS yang bunuh diri melonjakPasukan militer Amerika Serikat kembali dari percobaan pengerahan bersama para personel Badan Perlindungan Perbatasan dan Bea Cukai U.S. setelah melaksanakan latihan kesiapan operasional besar-besaran di pintu perbatasan San Ysidro dengan Meksiko di San Diego, California, 10 Januari 2019. (REUTERS/Mike Blake)

WARTABARU.COM – Pentagon menyebutkan jumlah anggota militer aktif Amerika Serikat yang bunuh diri cenderung melonjak dalam lima tahun terakhir.

Laporan Pentagon itu muncul setelah tiga pelaut AS yang ditugaskan di kapal induk George H.W. Bush tewas akibat bunuh diri pekan lalu.

Insiden itu menurut Angkatan Laut terpisah dan tidak ada sangkut paut.

Laporan bunuh diri tahunan pertama Pentagon menyebutkan kematian akibat bunuh diri di kalangan anggota dinas aktif yakni 24,8 per 100.000 anggota dinas, naik dari hanya di bawah 20 per 100.000 anggota aktif pada 2013. Sepanjang 2018, 541 anggota dinas mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri, menurut laporan, menambahkan cara yang paling banyak dilakukan dengan senjata api.

"Kami menuju arah yang salah," kata Elizabeth Van Winkle, direktur kantor Force Resiliency, kepada wartawan.

Selama konferensi pers, Pentagon melakukan hal tak biasa dengan menasihati awak media tentang bagaimana meliput kasus bunuh diri, seperti tidak menyebutnya sebagai "masalah yang berkembang" atau "marak" karena tindakan itu dapat menular.

Menteri Pertahanan AS, Mark Esper mengatakan pada Rabu bahwa militer terjebak dalam "apa yang beberapa orang sebut epidemik bunuh diri nasional di kalangan pemuda kami."

"Saya harap saya dapat mengatakan kepada kalian kami memilik sebuah jawaban untuk mencegah lebih lanjut, bunuh diri di Angkatan Bersenjata," kata Esper.

Sumber: Reuters

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top