Polisi sebut ada 265 mahasiswa terdampak bentrokan

Polisi sebut ada 265 mahasiswa terdampak bentrokanKabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono (kiri), Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono (tengah) dan Kabid Dokkes Polda Metro Jaya Kombes Umar S. (kanan) dalam konferensi pers terkait unjuk rasa 23-24 September 2019 Gedung Promoter Mapolda Metro Jaya, Rabu. ANTARA FOTO/Fianda Rassat

WARTABARU.COM – Polda Metro Jaya mencatat ada 265 mahasiswa terdampak bentrokan yang terjadi di depan Gedung DPR/MPR, Selasa (24/9), yang kemudian meluas ke beberapa titik.

Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono menyebutkan ada 254 mahasiswa yang dirawat jalan dan 11 yang dirawat inap.

"Kita sudah mendata ada sebanyak 254 yang dirawat jalan di beberapa rumah sakit, kemudian yang dirawat inap 11 orang," kata Gatot dalam konferensi pers Gedung Promoter Mapolda Metro Jaya, Rabu.

Gatot mengatakan tidak semua mahasiswa mendapat perawatan medis akibat efek gas air mata. Namun demikian, pihaknya akan tetap mendalami insiden tersebut.

"Ada adik-adik mahasiswa yang terkena gas air mata, kemudian karena dorongan dan mereka lari dan sebagainya. Kita masih dalami penyebabnya apa," tutur Gatot.

Lebih lanjut Gatot mengatakan jika Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono akan menyambangi rumah sakit tempat para mahasiswa tersebut dirawat.

Sepertinya yang diwartakan sebelumnya, ribuan mahasiswa dari perguruan tinggi di Jakarta dan sekitarnya aksi menolak pengesahan RUU KUHP, revisi UU KPK, dan RUU Pertanahan.

Aksi yang semula berjalan damai berakhir ricuh setelah pendemo mulai memperlihatkan aksi anarkis dengan cara merangsek kawat berduri untuk masuk ke dalam komplek Gedung DPR/MPR RI.

Melalui salah satu koordinator aksi yang berorasi, pendemo merobohkan pintu besi gedung anggota legislatif itu hingga kericuhan pecah.

Massa melemparkan benda seperti botol air mineral, botol kaca, batu, dan kayu ke arah aparat yang telah dilengkapi tameng, helm, serta rompi pelindung tubuh.

Karena pendemo terus memaksa masuk ke Gedung DPR/MPR RI, maka petugas menyemprotkan watercannon dan melepaskan tembakan gas air mata guna memecah konsentrasi massa yang mulai tidak terkendali

Alhasil aparat pun tidak hentinya melontarkan gas air mata untuk mendorong mundur para pedemo. Tak pelak puluhan mahasiswa harus dilarikan kerumah sakit akibat sesak napas karena efek gas air mata.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top