PLN Papua masih inventarisir kerusakan UP3 Wamena

PLN Papua masih inventarisir kerusakan UP3 WamenaAksi unjuk rasa siswa di Kota Wamena, Papua, berujung ricuh. Unjuk rasa yang berujung ricuh itu diduga dipicu oleh perkataan rasial seorang guru terhadap siswanya Demonstran bersikap anarkis hingga membakar rumah warga, kantor pemerintah, kantor PLN dan beberapa kios warga. Aparat kepolisian dan TNI berusaha membubarkan demonstran. ANTARA/Laksa Mahendra/ GP Arioso/ Perwiranta/pri (Laksa Mahendra/ GP Arioso/ Perwiranta)

WARTABARU.COM – PT PLN Unit Wilayah Papua dan Papua Barat (UWP2B) hingga kini masih melakukan inventarisir kerusakan yang dialami Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Wamena di Kabupaten Jayawijaya pascarusuh Senin (23/9).

Juru Bicara PT PLN UWP2B Septian Pudjiyanto, di Jayapura, Selasa, mengatakan pihaknya belum mengetahui berapa persen kerusakan yang dialami UP3 Wamena mengingat kondisi keamanan belum kondusif.

"Banyak jaringan yang tidak bisa digunakan dan beberapa gardu rusak," katanya.

Menurut Septian, pihaknya akan mulai turun ke lapangan untuk memeriksa kerusakan-kerusakan jaringan dan lain sebagainya jika aparat sudah menginformasikan bahwa kondisi sudah aman.

"Kami akan mulai bergerak jika kondisi dan situasi sudah kondusif," ujarnya.

Dia menjelaskan hingga kini masih ada beberapa daerah di Wamena yang mengalami pemadaman listrik termasuk lampu-lampu jalan.

"Sementara ini yang dilistriki Kodim 1702 Jayawijaya, tempat-tempat pengungsian, rumah sakit dan bandara," katanya.

Sebelumnya, Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) Walesi berkapasitas 2,5 MW tidak dapat beroperasi karena petugasnya mengungsi ke daerah yang dianggap lebih aman setelah terjadi kerusuhan pada Senin (23/9) yang berbuntut pada pembakaran fasilitas publik termasuk Kantor UP3 Wamena milik PLN.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top