Akademisi: Mahasiswa Jayawijaya yang pulang kampung sulit diterima

Akademisi: Mahasiswa Jayawijaya yang pulang kampung sulit diterimaKetua STIMIK Agamua Wamena Marthen Medlama. (ANTARA News Papua/Marius Frisson Yewun)

WARTABARU.COM – Akademisi di Jayawijaya, Provinsi Papua Marthen Medlama mengatakan mahasiswa asal Jayawijaya yang pulang kampung akan sulit diterima di sejumlah kampus yang ada di wilayah itu.

Marthen Medlama di Wamena, ibu kota Kabupaten Jayawijaya, Rabu, mengatakan tanpa surat pindah dari kampus asal maka mahasiswa yang kembali karena insiden rasisme belum tentu langsung melanjutkan kuliah.

Kalaupun mereka diterima tanpa surat pindah maka mereka akan memulai kuliah dari awal atau semester pertama. "Harus ada surat pindah baru kita bisa mengurus mereka masuk universitas atau kampus yang ada di Papua," katanya.

Ketua STIMIK Agamua Wamena ini mengatakan jika orang tua ingin anak-anak mereka melanjutkan kuliah di Papua maka pemerintah provinsi harus bertemu Kepala LL Dikti XIV yang membawahi seluruh perguruan tinggi di Papua untuk mencarikan solusi.

"Kalau mereka pulang dan datanya masih ada di kampus asal, serta statusnya belum pindah maka mereka akan tercatat sebagai mahasiswa di kampus asal," katanya.

Marthen mengatakan hampir 200 orang pemuda-pemudi Jayawijaya yang kuliah di Manado sudah kembali ke Papua.

"Kalau mereka mau kembali (ke Manado) tidak apa-apa, tetapi kalau mau menetap di sini maka perlu dekati Dikti Wilayah XIV Papua dan Papua Barat," katanya.

Sebelumnya pemerintah Jayawijaya juga mengharapkan mahasiswa tetap melanjutkan kuliah di perguruan tinggi asal.*

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top