Bocah hanyut di Sungai Alas-Aceh Tenggara ditemukan SAR Kutacane wafat

Bocah hanyut di Sungai Alas-Aceh Tenggara ditemukan SAR Kutacane wafatTim gabungan SAR Kutacane dan masyarakat setempat mengevakuasi jenazah seorang bocah Samsuddin Bahri (14), di Sungai Alas, Kabupaten Aceh Tenggara, Provinsi Aceh, Selasa (10/9/2019). (FOTO ANTARA/HO-SAR Kutacane)

WARTABARU.COM – Tim gabungan Pencarian dan Penyelamatan (SAR) Kutacane menemukan seorang bocah bernama Samsuddin Bahri (14), warga Desa Titi Pasir, Kecamatan Semadam, Aceh Tenggara yang pada Senin (9/9) hanyut di Sungai Alas dalam kondisi meninggal dunia.

"Siang tadi, jasad Samsuddin Bahri baru kita temukan sekitar 2,7 kilometer dari lokasi kejadian, dan sudah tidak bernyawa," kata Koordinator Pos SAR Kutacane, Budi Perdana Yandri melalui sambungan telepon seluler di Takengon, Aceh Tengah, Selasa.

Ia mengatakan, bocah ini terseret derasnya arus Sungai Alas. Lokasi penemuan korban di daerah Tuhi Jongkat, Kecamatan Babul Rahmah dari laporan tenggelam korban di Pantai Dona, Desa Salim Pinim, Kecamatan Tanoh Alas.

Kemudian tim mengevakuasi korban dengan mengunakan satu kantong plastik jenazah, dan menaikkannya ke atas perahu karet yang digunakan oleh tim gabungan.

Tidak kurang dari 48 orang terlibat dalam pencarian Samsuddin Bahri. Tim terdiri dari enam personel SAR Kutacane, tujuh anggota Polres Aceh Tenggara, masing-masing lima Polsek Semadam dan Polsek Tanoh Alas, tiga TNI Koramil Semadam, dua Puskemas Semadam, dan 20 masyarakat setempat.

"Jasad korban ini kami temukan di sungai dengan posisi terlungkup, dan cuma memakai celana dalam. Tapi korban sudah langsung kami serahkan ke pihak keluarga untuk dimakamkan," kata Budi Perdana Yandri.

Baharudin (45), orang tua korban pada Senin melaporkan anaknya tenggelam di Sungai Alas tepatnya di Pantai Donya ketika mandi-mandi bersama tiga orang temannya usia mencari pakan ternak hewan.

"Selesai cari makanan ternak kambing di sore hari, anak saya bersama tiga orang temannya langsung mandi ke sungai. Ketika mandi, anak saya itu terbawa arus sungai dan langsung hilang," katanya.

Demikian berita ini dikutip dari ANTARANEWS.COM untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top